Cari Materi

Materi : Kerajaan Majapahit

Materi : Kerajaan Majapahit - Hallo bapak/ibu guru dan juga pengunjung lain, selamat datang kembali di blog edukasi KUMPULAN MATERI PELAJARAN, Pada kesempatan kali ini kami akan membagikan sebuah materi dengan judul Materi : Kerajaan Majapahit untuk bapak/ibu guru dan pengunjung lain, semoga materi ini bisa membantu dalam kegiatan belajar mengajar.. Artikel IPS kelas 5, yang kami tulis ini dapat bermanfaat dan berguna bagi semuanya, artikel maupun materi yang kami bagikan boleh di gandakan maupun di salin ke media lain..

Judul : Materi : Kerajaan Majapahit
link : Materi : Kerajaan Majapahit

Baca juga


Materi : Kerajaan Majapahit

Kerajaan Majapahit terletak di Sungai Brantas dekat Mojokerto. Kerajaan ini didirikan oleh Raden Wijaya. Ia adalah menantu Kertanegara dari Kerajaan Singasari. Putra Lembu Taal melarikan diri ke Madura setelah menghadapi pasukan Kediri yang dipimpin Jayakatwang. Ia dibantu oleh Ardaraja. Setelah perang usai, Raden Wijaya mendirikan desa bersama pengikutnya di Kudadu. Tempat tersebut berupa kawasan hutan Tarik pemberian Raja Jayakatwang. Hutan tersebut sebagai hadiah atas permintaan ampun Raden Wijaya yang dianggap musuhnya. Di desa tersebut Raden Wijaya berjuang mengumpulkan kekuatan. Ia berusaha merebut kembali tahta Singasari yang dikuasai oleh Kediri.

Akhirnya berdirilah Kerajaan Majapahit di bawah pimpinan Raden Wijaya. Ia bertahta pada 1293 – 1309 Masehi. Ia bergelar Kertanegara Jayawardhana. Raden Wijaya digantikan oleh putranya Kalagemet yang bergelar Sri Jayanegara. Kalagemet digantikan oleh Sri Gitarja yang bergelar Tribhuanatunggadewi. Pada 1350 Masehi, Tribhuanatunggadewi digantikan oleh Hayam Wuruk. Waktu itu Hayam Wuruk baru berusia 16 tahun. Hayam Wuruk bergelar Rajasanagara. Ia memerintah tahun 1350 – 1389 Masehi.

1) Kejayaan Majapahit pada Masa Raja Hayam Wuruk

Pada masa pemerintahan Hayam Wuruk, Kerajaan Majapahit mengalami puncak kejayaan. Pangaruh dan daerah kekuasaan Majapahit hampir di seluruh Nusantara, Semenanjung Melayu, dan Filipina. Oleh karena itu, Kerajaan Majapahit dikenal sebagai Negara Nasional kedua setelah Kerajaan Sriwijaya.

Kerajaan Majapahit

Pada masa pemerintahan Hayam Wuruk, Kerajaan Majapahit mencapai kemajuan di berbagai bidang. Kemajuan itu antara lain di bidang sosial, ekonomi, pemerintahan, agama, dan bidang kebudayaan.

a) Bidang Sosial Ekonomi
Pada masa Hayam Wuruk berkuasa, negara aman, tenteram, dan rakyat hidup sejahtera. Perdagangan, pelayaran, dan pertanian sudah maju. Kerajaan Majapahit mempunyai banyak pelabuhan. Pelabuhan-pelabuhan terdapat di Tuban, Pasuruan, Sedayu (Gresik), dan Ujung Galuh. Pelabuhan Ujung Galuh terletak di muara Sungai Brantas. Pelabuhan ini banyak dikunjungi pedagang dari India, Cina, Arab, dan Persia.

Kerajaan Majapahit membina hubungan persahabatan dengan negara lain. Di antaranya Burma (Myanmar), Siam (Muangthai), Campa, Cina, dan India. Dengan demikian, perdagangan dan pelayaran Kerajaan Majapahit bertambah maju. Oleh karena itu, Majapahit disebut Kerajaan Maritim. Barang-barang yang diperdagangkan, antara lain beras, garam, lada, rempah-rempah, emas, perak, kayu cendana, kelapa, gula, belerang, kapas, dan sutra.

b) Bidang Pemerintahan
Kerajaan Majapahit telah mempunyai susunan pemerintahan yang baik. Raja adalah pemegang kekuasaan kerajaan tertinggi. Kedudukannya diperoleh berdasarkan hak turun-temurun. Di bawah Raja Majapahit ada sejumlah raja-raja daerah (paduka Bhatara). Mereka memerintah di daerah-daerah. Mereka biasanya berasal dari saudara atau kerabat dekat Raja Majapahit. Raja-raja daerah bertugas mengumpulkan penghasilan kerajaan. Mereka menyerahkan upeti kepada bendahara kerajaan, dan mempertahankan wilayah.

Pemerintahan Majapahit juga membentuk badan peradilan yang disebut Sapta Papati. Untuk melaksanakan kekuasaan pengadilan disusunlah kitab hukum. Kitab tersebut bernama Kutaramanawa yang dibuat oleh Mahapatih Gajah Mada.

c) Bidang Agama
Kehidupan beragama berkembang dengan baik. Raja Hayam Wuruk pemeluk agama Hindu. Akan tetapi, rakyatnya diberi kebebasan memeluk agama yang diyakininya.Pemeluk agama Hindu dan Buddha hidup berdampingan dengan damai.

Pemerintahan Majapahit membentuk badan yang mengatur kehidupan beragama, yaitu Dharmadyaksa ring Kasyaiwan dan Dharmadyaksa ring Kasogatan. Dharmadyaksa ring Kasyaiwan, adalah badan yang mengatur agama Hindu. Dharmadyaksa ring Kasogatan, adalah badan yang mengurusi agama Buddha.

d) Bidang Kebudayaan
Kebudayaan berupa seni bangunan berkembang pesat. Contohnya, pembangunan candi, seperti Candi Panataran, Candi Sawentar, dan Candi Samberjati di Blitar, Candi Tegalwangi dan Candi Sorawana di Kediri, serta Candi Tikus, di Triwulan Mojokerto.

Seni sastra juga berkembang pesat. Banyak pujangga ternama hidup pada masa itu. Contohnya Empu Prapanca mengarang kitab Negarakertagama. Adapula Empu Tantular yang mengarang kitab Arjuna Wiwaha dan Sutasoma.

2) Peranan Gajah Mada dalam Upaya Menyatukan Nusantara

Gajah Mada muncul di Kerajaan Majapahit pada masa pemerintahan Sri Jayanegara. Pada masa itu terjadi banyak pemberontakan. Pemberontakan paling berbahaya adalah pemberontakan Kuti (1319). Pada pemberontakan ini, ibu kota kerajaan berhasil diduduki pemberontak. Karena keadaan sangat gawat, Raja Jayanegara terpaksa menyingkir dari istana.

Raja Jayanegara mengungsi ke Desa Badander. Ia dikawal oleh 15 orang pasukan Bhayangkara yang dipimpin Gajah Mada. Berkat ketangkasan dan kecerdasan Gajah Mada, pemberontakan Kuti dapat dipadamkan. Atas jasa-jasanya itu, Gajah Mada diangkat menjadi patih di Kahuripan. Dua tahun kemudian diangkat menjadi patih di Kediri.

Pada masa pemerintahan Tribhuanatunggadewi terjadi pemberontakan Sadeng (1331). Pemberontakan ini dapat ditumpas oleh pasukan yang dipimpin Gajah Mada. Karena jasa itulah Gajah Mada diangkat menjadi mahapatih (perdana menteri) Majapahit.

Kerajaan Majapahit
Pada saat upacara pelantikan, Gajah Mada mengucapkan sumpah. Sumpahnya, yaitu Tan Amukti Palapa, yang dikenal dengan Sumpah Palapa. Gajah Mada bersumpah tidak akan merasakan Palapa (kenikmatan duniawi) sebelum Nusantara dapat dipersatukan di bawah kekuasaan Majapahit.

Untuk mewujudkan Sumpah Palapa itu dibangunlah angkatan laut yang kuat dan tangguh. Armada ini dipimpin oleh Laksamana Nala. Armada laut Majapahit disegani oleh negara-negara lain. Dengan armada ini Majapahit berhasil memperluas wilayah kekuasaannya. Tidak ada lagi bajak laut di perairan Nusantara.

Akhirnya, Sumpah Palapa dapat terwujud pada masa pemerintahan Hayam Wuruk (Rajasanegara). Seluruh Nusantara dapat dipersatukan di bawah Kerajaan Majapahit. Bahkan Semenanjung Melayu dan Tumasik juga menjadi wilayah kekuasaan Kerajaan Majapahit.


Demikianlah Artikel Materi : Kerajaan Majapahit dari kami untuk bapak/ibu guru dan juga pengunjung blog edukasi ini

Sekianlah artikel dengan judul Materi : Kerajaan Majapahit, semoga bisa bermanfaat dan menambah wawasan untuk pengunjung sekalian, seperti orang bijak mengatakan "membaca adalah jendela dunia" maka dari itu simpan dan ingat alamat blog ini dan datanglah kembali untuk mencari materi yang lain dan bacalah agar kita bisa menambah wawaan dan memajukan anak didik kita.., sampai jumpa di artikel lainya...

Anda sekarang membaca artikel Materi : Kerajaan Majapahit dengan alamat link http://www.materiajar.web.id/2015/04/kerajaan-majapahit.html

0 Response to "Materi : Kerajaan Majapahit"

Posting Komentar